Saturday, April 2, 2011

"I love Allah"


Assalamualaikum,

Alhamdulillah bersyukur saya pada Allah s.w.t atas rahmat,nikmat, petunjuk dan hidayah yg telah diberikan kepada saya hingga ke hari ini. Sesungguhnya Allah s.w.t maha mengasihani pada hamba-hambanya, dan bersyukurnya saya kepadanya kerana masih lagi bernyawa dan dapat saya berkongsi sedikit kefahaman didalam agama islam bersama-sama anda semua yg sudi membaca.

Tajuk yg saya ingin saya kongsikan pada hari ini dalah “I love Allah”. Kebelakangan ini saya banyak terlihat di belakang kereta di bahagian cermin dgn slogan “I love Allah”. Persoalan saya adalah benarkan kita mencintai Allah s.w.t? adakah ianya sekadar kata yg hanya membasahi bibir kita? Atau adakah hanya utk di pratontonkn kepada org lain bahwa kita mencintai Allah atau untuk membuktikan kita beragama islam dgn menampal slogan “I love Allah” di belakang kereta?

Terlebih dahulu saya ingin meminta maaf sekiranya perkataan yg akan anda baca sebentar lagi akan menyakiti hati anda. Apakah yg dimaksudkn cinta kepada Allah s.w.t? di dalam kefahaman saya, cinta adalah sesuatu yg tidak dapat digambarkn melalui kata-kata, cinta adalah sesuatu yg ditunjuk (love is not what u say, it’s something u show that u are in love) lihat lah pada diri kita sendiri adakah kita benar-benar mencintai Allah s.w.t? dgn berkata “I love u Allah”, dgn berkata sedemikian ia tidak bermakna kita mencintainya.

Mencintai Allah s.w.t adalah dgn berpegang teguh pada suruhannya, menjadi hamba yg taat  dgn segala yg disuruh dan meninggalkn segala larangannya. Contohnya semasa kita bercinta dgn seorang hamba Allah kita sanggup melakukan apa sahaja utk tidak menyakiti hatinya, dan sentiasa mengingatinya pada setiap masa. Adakah kita sentiasa mengingati Allah s.w.t? adakah kita sanggup melakukan apa sahaja utk tidak menderhaka kepadanya? Adakah kita patuh dan taat dgn suruhannya? Atau adakah cinta kita hanya sekadar kata-kata?

Jangan lah kita menjadi dikalangan orang yg berpura-pura (munafik) sesungguhnya mereka adalah dikalangan orang-orang yg rugi. Sekiranya kita benar-benar mencintai Allah s.w.t seperti mana Nabi Muhammad s.a.w mengasihi Allah s.w.t Alhamdulillah, tetapi sekiranya hanya sekadar kata-kata yg membasahi bibir atau untuk menunjuk-nunjuk kepada orang lain, marilah kita bersama-sama kembali kejalan yg benar. Sesungguhnya Allah s.w.t itu maha mengatahui segalanya, samaada di langit mahupun dibumi, dia maha mengetahui segala yg ada di dalam hati kita,   

Mengatakan sesuatu yg tidak kita fahami dgn maksud yg sebenarnya akan mengundang padah pada diri kita sendiri akhirnya, biarlah kita sekadar berdiam diri dgn tidak mengatakan sesuatu dikhalayak ramai agar kita tidak tergolong dikalangan orang yg berpura-pura (munafik).

Firman Allah s.w.t di dalam surah al-zukhruf ayat 20 yg berbunyi & bermaksud

                  ٢٠) أَمۡ ءَاتَيۡنَـٰهُمۡ ڪِتَـٰبً۬ا مِّن قَبۡلِهِۦ فَهُم بِهِۦ مُسۡتَمۡسِكُونَ)  

 [20] Dan mereka berkata: "Kalaulah Allah Yang Maha Pemurah menghendaki tentulah kami tidak menyembah malaikat itu". (Sebenarnya) mereka tidak mempunyai sesuatu pengetahuan pun mengenai kata-kata mereka (yang demikian), mereka hanyalah orang-orang yang berdusta!

Akhir kata dari saya, marilah kita menuju kejalan yg diredhai Allah dan marilah kita kembali berpandukan Al-quran dan Sunah supaya kita tidak terpesong dari jalan yg benar, insyaallah. Segala yg baik dtg dari Allah s.w.t dan kekurangan itu dari diri saya sendiri.
Assalamualaikum